How Many People Who Look At Here?

Tragedi 7 November 2009 (Part 3)

 "Ini pak! makasih udah jagain anak saya!". "Ah, gak usah bu!" saut sang satpam ramah. Nyokap gue cuma nebar senyuman. Dan mungkin di dalem hati nyokap gue rasa terima kasih yang teramat sangat.

Nyokap : Kita ke klinik yang deket sekolah ya Mas.
Gue : Yaudah.
Nyokap : Faris juga ya.
Faris : Iya tante, makasi.

 Kita melesat ke Klinik Ibu dan Anak "Euis" yang ada di deket SMPN 252 (yaelah ribet amat... SEKOLAH GUE MAKSUDNYA!). Sampe disana, nyokap gue turun duluan. Mau nanya apa ruang UGD-nya berfungsi atau nggak. Gak lama, nyokap gue balik dan langsung kita nuju ruang UGD. Faris dan gue duduk di tempat tidur (bangsal) yang udah disediain disana.
 Suster2pun dateng. Ada sekitar 4 personel suster dan 1 orang dokter yang ada disana. Tentu didampingin emak bapak gue. Pertanyaan yang terlontar hanya "jatoh dimana? kenapa? naik apa?". Setelah ngobrol bentar, suster yang lagi nyiapin alat2 bilang "ni di bersihin dulu ya de. Nanti agak perih". Gue Faris tatap2an serontak (MAHO!!!), dan nelen ludah barengan.
 Pas dibersihin sih no problem. Perih sedikit masih bisa gue tahan. Faris pun nampaknya begitu. Karena itu cuma air anget biasa. Gue liat lukanya Faris yang bersih, dan gue bandingin dengan luka gue yang kotor dan lebih banyak darah. Abis dibersihin, gak sengaja gue neparin tangan ke celana. Dan gue liat darah yang masih ngalir karena luka.

Gue dan Faris : ITU APA SUS???!!!
Suster2 : H2O2...

Anjrit apaan tuh??? yang gue tau... H2O2 itu perangsang binatang jantan biar bisa ngewe ama si betina tanpa pendekatan alamiah (tonton "Super Hero Movie" kalo gak percaya). Dan pas ditetesin. . . WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!! itu yang terlontar dari mulut gue dan Faris secara serontak. Anjrit parah!!! Perih banget!!! Begitu cairan itu nyampe di luka gue... langsung ngeluarin busa gitu!

"Kalo sakit mau dikasih obat anti sakit???" kata dokter yang ngeliat gue dan Faris ngejerit. Gue ama Faris geleng kepala.

 Next, setelah gue jejeritan. Shock gue kambuh. Muka gue kembali pucet. "Sus, saya tiduran ya" izin gue. "Yaudah, gapapa" saut si suster. Ya, gue tidur karena pusing. Perih udah sedikit ilang. Langkah selanjutnya adalah ngasih salep ke luka. Tapi ini rasanya gak sakit, malah geli. Dokternya lumayan sexy jadinya gue agak terhibur. "Sus, ni sama ama salep yang pas sunat gak sih???" tanya gue. Si suster cuma bisa nyengir.
 Kelar dikasih salep, saatnya ditempelin lapisan jaring. Lapisan jaring itu gunanya biar pas dibalut pake pembalut luka, kapas2nya gak nempel di luka. Abis itu, baru dibalut pake pembalut luka. Dan setelah sekitar 45 menit, proses itu kelar juga. Kita keluar dari ruang UGD. Mungkin selama proses bokap gue cuma cengangas-cengenges. Ya, dia gak seberuntung gue waktu itu.
 Faris selalu ngelontarin kata2 terima kasih dan rasa gakenaknya ke nyokap gue. Ya... story berikutnya gak terlalu penting. tapi ini yang penting. "To, kita lagi di ingetin nih sama yang di atas", kata Faris. "Yap, betul ris! Solat gue belakangan emang suka bolong2. Intinya ambil hikmahnya aja".

Kawan, apapun yang terjadi sepanjang hidup lo, carilah sebuah hikmah dari sebuah kejadian. Jangan pernah lo tinggalkan ibadah dan doa, apapun agama lo. Tuhan seneng sama hamba yang meminta. Tapi jaman sekarang manusia banyak yang udah ngerasa cukup dengan bantuan manusia aja, dan itu salah. Tapi juga, kita ibadah dan berdoa bukan cuma untuk meminta, tapi juga untuk mendekatkan diri dengan yang memberi kita nafas. Dan gue bersyukur masih diberi hidup, bukan diambil nyawa. Meskipun anggapan hidup gue hidup itu kutukan, tapi kutukan itu indah meeen!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar